Minggu, Oktober 2, 2022
BerandaHUKUM & KRIMINALAgenda Sidang Pembacaan Replik, Kuasa Hukum JE Sebut Jaksa Mengulang Dakwaan Berdasarkan...

Agenda Sidang Pembacaan Replik, Kuasa Hukum JE Sebut Jaksa Mengulang Dakwaan Berdasarkan Asumsi

MALANG (Negesindonesia.com) – Sidang lanjutan perkara dugaan asusila di Sekolah SPI (Selamat Pagi Indonesia) kembali digelar di Pengadilan Negeri Kota Malang, Rabu (10/8/2022).

Agenda sidang kali ini ialah jawaban Jaksa (duplik) atas pembelaan yang disampaikan tim kuasa hukum terdakwa JE pada persidangan pekan lalu.

Kuasa hukum JE, Jeffry Simatupang dalam keterangannya mengatakan, Penuntut Umum dalam lembar dupliknya hanya mengulang-ulang dakwaan yang bertumpu kepada asumsi subjektif tanpa adanya pembuktian riil.

“Jaksa mengulang-ulang dakwaan dan tetap bertumpu pada asumsi bukan pembuktian,”ungkap Jeffry.

Ditegaskan Jeffry, Pelapor dan yang mengaku sebagai korban dalam perkara ini hanya 1 (satu) orang bukan puluhan orang seperti yang telah di isukan selama ini.

“tidak tepat kalau dikatakan 8-9 orang. Karena menurut keterangan pengadilan negeri pun sudah menyatakan dalam rilisnya bahwa dalam perkara kami yang diduga korban atau pelapor hanya satu orang,” papar Jeffry.

Baca Juga :  Audiensi Dengan Waka Satreskrim, Bung Taufiq bersama Puluhan Awak Media Mendatangi Polrestabes Surabaya

Sesuai dengan fakta yang ada dalam persidangan perkara asusila yang dituduhkan kepada JE dipastikan direkayasa untuk menjatuhkan terdakwa dan Sekolah SPI.

“Sekali lagi kami mengatakan bahwa laporan ini ada yang merekayasa, bahwa laporan ini adalah bohong, dan fitnah, hal ini berdasarkan pembuktian di Pengadilan,” ungkapnya.

Proses Pembuktian dalam perkara ini menurut Jeffry telah sesai, dari seluruh bukti-bukti yang terungkap dipersidangan kuasa hukum menilai bahwa perkara ini tidak memiliki bukti yang cukup kuat bahwa JE melakukan tindakan asusila.

“Bagi kami perkara ini sudah selesai pembuktian dan kami menyatakan bahwa perkara ini adalah perkara asumsi dan perkara ini tidak ada alat bukti yang mendukung bahwa terdakwa melakukan tindak pidana pelecehan seksual,”kata dia.

Baca Juga :  Memori Kejaksaan Bangkalan Tidak Ada Titik Terang

Untuk itu, kuasa hukum meminta majelis hakim membebaskan JE dari segala tuduhan Jaksa.

“Maka kami meminta berdasarkan pembuktian, berdasarkan fakta persidangan untuk membebaskan terdakwa dari segala tuntutan hukum, sekali lagi kami katakan untuk membebaskan terdakwa dari segala tuntutan hukum,”tegasnya.

Jeffry juga meminta majelis hakim nantinya dapat mempertimbangkan semua bukti dan fakta yang telah terungkap di persidangan.

“Dan kami meminta kepada majelis berdiri tegak dalam kebenaran dan mempertimbangkan segala ala bukti dan bukti yang sudah terungkap di persidangan,”paparnya.

Baca Juga :  Kpk Periksa 14 orang saksi Dalam kasus Gratifikasi di lingkungan Pemkab Sidoarjo

Jeffry dalam hal ini menklaim telah memegang seluruh bukti dan fakta persidangan dia menuntut supaya dalam putusan nanti tidak ada penghilangan fakta dan bukti yang sudah terungkap.

“Sekali lagi, majelis hakim, jaksa penuntut umum, Kami kuasa hukum memegang fakta, bukti bukti, memegang transkrip nya Tidak boleh ada penyelundupan hukum atau penghilangan fakta persidangan, dan jaksa tetap bertumpu pada asumsi,” paparJeffry.

Dikesempatan yang sama Philipus Harapenta Sitepu yang juga merupakan kuasa hukum JE menerangkan persidangan bakal ditunda sepekan, dan dilanjutkan pada dua pekan mendatang dengan agenda pembacaan duplik oleh kuasa hukum.

“Kebetulan Rabu depan itu 17 Agustus jadi diberikan kesempatan dua Minggu,”[email protected]

RELATED ARTICLES

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular